Lifestyle Traveling

3 Rahasia Keluarga Bahagia

Bahagia menurut saya kadarnya beda buat setiap orang.  Apa yang membuat bahagia pun pasti berbeda dan tidak harus bersifat benda.
Buat saya bahagia itu salah satunya bisa berkumpul bersama keluarga dan melihat semua dalam kondisi sehat. 
Kadang nasi panas dan semur jengkol di kala lapar juga menjadi kebahagian tersendiri buat saya hehhehe.
Jadwal kerja saya sedikit ngak asik,  karena saya berangkat siang pulang malam.  Saya punya waktu yang sangat sedikit bisa bersama anak saya.  
Kadang saya iri melihat orang lain yang jam kerjanya bisa lebih enak.  Tapi, rumput tetangga terlihat lebih hijau dan segar.. Bukan begitu ibu-ibu!??!!
Buat saya punya pekerjaan dan mampu menghidupi keluarga adalah hal yang harus di syukuri.  Ngak perlu banyak mengeluh,  jalani saja!
Menjadi Ibu bekerja memang sulit,  tapi kadang kebahagian bisa di dapat dari hal kecil di rumah.  Misalnya anak yang tiba-tiba bertingkah lucu hingga bisa bangun lebih awal di pagi hari.
Anak saya baru satu tapi kadang rempoooong banget di rumah.  Rasanya kalau libur saya kerjaan ngak kelar-kelar. 
Ada juga loh temen saya punya anak tiga tapi kayaknya hidupnya adem ayem aja.
Teman saya yang juga blogger, Retno bahkan punya banyak waktu buat ngeblog, bahkan bisa dibilang rajin banget posting di blognya.
Saya iseng cari- cari di blog Mbak Retno buat ide JumatAlaEmak kali ini,  siapa tahu ada tips bahagia di rumah.  Ehhh ternyata ada lohhh.
Saya rangkum dikit yang resep ‘Bahagia’  ala Mbak Retno di rumah.
1.  Tanamkan Nilai Agama
Saya sangat setuju terlepas dari apa agama dan kepercayaanmu,  penting sekali mengenalkan ajaran agama kita ke anak sejak dini. 
Cara paling mudah adalah dengan menjadi contoh yang baik.  Misalnya kamu muslim mau mengajarkan anak sholat, harus sholat juga dong di rumah, masa cuma nyuruh dong.  Bisa-bisa anaknya “Ah.. Ibu juga ngak sholat!”  mhhh… Terasa ditampar ya Ibu-ibu.

2. Selalu Bersyukur
Penting sekali rasa syukur dalam hal apapun.  Saya rasa, semua agama pun mengajarkan hal yang sama. Bersyukur atas hal apapun akan membuat hidup kita lebih ‘adem ayem’. 
Saya bukan tipe orang yang terlalu agresif dalam mengejar apapun,  saya berupaya maksimal tapi selebihnya saya serahkan pada Ilahi.  
Kalau ada nasihat paling baik yang bisa saya kasih ke Anak saya, mungkin adalah untuk tetap bersyukur bahkan dalam cobaan sekalipun.

3. Lakukan Aktifitas Bersama
Sebagai Ibu bekerja,  saya mementingkan kualitas daripada kuantitas saat bersama Anak.  Kadang waktu saya hanya beberapa jam tapi berupaya untuk membangun ‘kelekatan’  dengan anak.
Paling penting menurut saya, Ibu dan Ayah harus bahagia. Orang tua yang bahagia akan menularkan kebahagian ke anak-anaknya.  
Tapi namanya juga manusia, kadang Suami Istri bertengkar. Saya biasanya tipe yang tidak bisa tahan emosi,  tapi sejak punya Anak,  saya berupaya tidak mengeluarkan ‘peluru’ amarah depan Anak.
Tips parenting lainnya bisa kamu simak lebih lengkap di blog mbak Retno di www.lemaripojok.com
Teruslah berbahagia! 
Liebe, 
Turis Cantik 

Keep In Touch With Turis Cantik!

                                         TWITTER  *   INSTAGRAM    FACEBOOK PAGE 

Leave a Reply

Instagram