Tips Traveling Traveling

Cara Memilih Teman Travelling yang ‘ASIK’ (part 1)




CARA MEMILIH TEMAN TRAVELLING YANG ASIK! Saya sebenarnya lebih suka travelling seorang diri, kadang solo traveling menjadi ajang kontemplasi pribadi yang menurut saya sangat penting.

Tapi keterbatasan uang terutama bila akan travelling ke luar negeri, membuat saya,  kadang harus travelling bareng teman atau orang tak dikenal sekalipun. Biasanya problem timbul saat teman jalan ternyata ngak asik.

Dari berbagai teman yang pernah saya ajak travelling bareng,  ada beberapa sifat mendasar dari pribadi yang bersangkutan yang saya coret dengan bold merah dalam listing teman jalan saya. Dengan kata lain kalau pun terpaksa travelling bareng, besok-besok ogah deh jalan sama dia lagi.  

1. Tukang ngeluh


Kalau kamu sering travelling pasti menyadari,  bahwa orang akan menunjukan sifat aslinya saat travelling.  Mulai dari yang suka panik,  sampai yang bawaanya kelupaan sesuatu mulu. Bayangin aja dia merasa kehilangan kacamata,  trus saya harus balik ke hotel cari kacamata selama sejam.
Ngak tahu nya si kacamata ‘nagkring’ dengan santainya di kepalanya. Duaar..! 

Dari sekian banyak sifat orang,  si tukang ngeluh menempati urutan pertama yang ngak akan pernah jalan sama saya.  Biasanya yang dikeluhkan kepanasan or kedinginan,  rasa lapar yang tak tertahankan padahal sarapan banyak banget,  sampai protes fasilitas hotel. Kasian yah,  udh untung bisa jalan-jalan eh kebanyakan ngeluh,  padahal banyak orang stres karena jarang piknik 🙂 

2. Perhitungan masalah duit


Orang pelit sama hemat itu emang beda tipis.   Tapi orang perhitungan cuma satu tipenya. Kepikiran banget kalau kita terpaksa pakai duit dia,  padahal terpaksa karena ngak ada receh. Memang sih hak doi,  tapi masa tiap pengkolan jalan nagih sih.

Ada kejadian yang akan selalu saya ingat soal orang perhitungan.

Suatu siang di atas bus panas di belanda,  percakapannya kira-kira begini… 
Oknum: “Muth duit lo kurang 50 cent yak!” 
Mbak turis cantik: “Iya,  entar gua bayar duit gua gedean semua. Entar di hotel dibalikin,  udh gua catet kok” 
… Selang satu jam kemudian…. 

Oknum: “Muthz elo kurang 50 cent ya” 

Mbak Turis : “Neh 1 euro kembalianya ambil aja buat sedekah! 
Model drama karbitan diatas terjadi hampir tiap hari,  dan menurut saya sangat mengganggu. Kesannya saya ngak dipercaya banget, kesannya saya ngambil duit orang,  serasa nyolong emas di Monas deh.

Masa sih,  ngak bisa nunggu sampai balik ke hotel,  ah preet lah.  

Untuk menghindari teror si perhitungan, sediakan buku kecil tentang hutang anda ke si oknum.  Jadi dia sadar uangnya akan di kembalikan,  dan pastikan anda mnegembalikan uang yang di pinjam ya.  Kadang kalau travelling susah cari recehan, jadi hal begini kadang sering terjadi. 

3. Miss Lelet

Dandannya lama amat sampai sejam kayak mau foto sesion baju renang Victoria Secret. Bangun siang banget, padahal yang lain udh janjian mau jalan pagi.  Si miss lelet ini biasanya saya tinggalin karena kadang suka ngerepotin bikin acara jalan-jalan yang udah disusun rapi betantakan ( ihh jahat banget sihh mbak turis 🙂 

4. Selfie Freak 

Saya suka selfie apalagi kalau ke tempat baru atau pas di luar negeri,  seolah keren banget gitu buat pasang di foto profile bbm iyaa kaaaann 🙂  kadang saya suka dorong-dorongan sama orang jepang atau korea yang sama-sama gila selfie.
Tapi ada juga loh saudara-saudara,  orang yang kerjaannya selffffieee sukaisihh mulu.  Pegel banget tangan kalau dia minta fotoin,  bawa tongsis kek.!  Jalan jadi ngak enjoy krn ngak bisa sight seeing.  
Kadang karena keseringan selfie suka bingung sendiri dengan tempat yang dikunjungi, ngak dapet pencerahan atau at least pengetahuan apa pun kecuali setumpuk foto yang akan di print out buat di pajang di ruang tamu rumahnya.  Selfie sih boleh aja, tapi tahu aturan main juga ya. 

5. Ngak mau hidup susah  

Ini yang bikin jengkel kalau ternyata orang yang kita ajak jalan ngak mau makan di jalan, atau ngak mau tinggal di hostel. 
Mangkanya sebelum jalan saya kasih tahu dulu kalau travellingnya konsep backpacking alias low budget. 


Trus kira-kira bagaimana mendeteksi kalau teman kita yang asik atau ngak asik diajak travelling bareng

1. Pahami kira-kira  kamu kalau jalan ngak suka dengan tipe atau karakter orang seperti apa.   Kalau ada salah satu yang ngak kamu suka lebih baik,  ya cari temen lain.  Intinya temen yang cocok diajak curhat belum tentu cocok diajak travelling bareng

2. Terangkan dengan detail ittenary pada teman yang akan jalan bersama,  kalau perlu bikin bareng jadi sama sama enak. Hal ini untuk meminimalisir cekcok yang ngak asik selama perjanan.  

Menurut saya sih ngak ada manusia di dunia ini yang sempurna,  termasuk kita sendiri. Kadang kita merasa orang yang kita ajak jalan rese,  tapi mungkin buat orang itu kita juga di pandang sama resenya hehehe.  

Ada beberapa orang yang sangat selektif milih temen travelling, kalau ngak asik ya ngak usah di ajak biar  ngak bikin liburan jadi ngak asik.  Tapi kadang kalau liburan dalam negeri,  yang ngak terlalu lama, saya mau jalan dengan siapapun termasuk orang orang yg punya karakter seperti dijabarkan di atas. 
Kadang dengan melihat karakter orang,  kita jadi belajar berempati dan memahami bahwa manusia ya emang ngak ada yg sempurna termasuk kita.  

Saat kepepet saya juga pernah jalan dengan orang yak tak saya kenal,  kadang bertemu di gerbong kereta karena sama-sama ke tujuan sama atau sengaja nunggu barengan biar ongkos bus lebih murah.  
Cerita saya bertemu 3 orang tiongkok di paris dan seorang imigrant gelap asal burma di amsterdam yang akhirnya bikin liburan saya bebas ongkos hotel, akan saya ceritain di posting selajutnya ya. Tenang saya akan kasih tahu kamu bagaimana CARA MEMILIH TEMAN TRAVELLING YANG ASIK! part 2 di postingan selanjutnya ya 😉


Bersambung..

Love
TurisCantik

More about Turis Cantik

FACEBOOK FAN PAGE

TWITTER

INSTAGRAM

PINTEREST 

Leave a Reply

Instagram