Lifestyle Traveling

Duri itu bernama ibu MERTUA

Ternyata yang namanya pernikahan
bukan sekedar urusan tetek bengek antar hubungan suami istri dan anak tapi juga
merembet ke persoalan remeh temeh lainnya misalnya ibu mertua.
Bukan hal yang aneh saat ada
temen perempuan yang curhat soal ibu mertuanya yang judes, rese, atau mulutnya
kayak ngak punya lidah kalau ngomong. Apalagi kalau anda ( menantu perempuan)
masih numpang di rumah mertua ihhh terdengar menyeramkan bukan? 

pic from google.com

Ibu mertua juga bahan topik
paling hangat di ruang menyusui kantor saya. Sambil mompa asi apa aja deh bisa
jadi perbincangan termasuk soal rumah tangga hehehhe. Kadang saya suka ngenes
sendiri denger cerita temen yang harus numpang di rumah mertua tapi nggak happy
karena sang ibu mertua menyebalkan.
Ada juga yang ribut sama suaminya cuman
karena sang ibu mertua menggoreng ayam pakai wajan  buat bikin sop duh duh duh…hheheh.

pic from google.com

Kenapa ya hanya perempuan atau
menantu perempuan yang  biasanya ribut
dengan mertua yang juga biasanya mertua perempuan? Apa karena sama-sama
perempuan jadi suka mikirin hal2 yang remeh temeh? Tapi pernah mikir ngak kalau
rasa sakit hati yang bertumpuk bisa mempengaruhi hubungan rumah tangga anda dan
suami? Nahhh mulai was – was kan hehehe.
Sebagai menantu perempuan yang
juga masih menumpang  ( mudah-mudahan
tahun ini bisa pindah ke rumah sendiri ya 😉 dan punya mertua perempuan yang
menurut saya punya frekuensi ngak nyambung ( kayak radio rusak) saya coba kasih
tips buat anda yang sekarang mungkin mulai galau hehehe.

pic from google.com
     
Ada pepatah cina yang bilang orang yang sukses
adalah orang yang pandai memakai berbagai topengdalam kehidupannya. Bukan
dalam artian buruk tapi maksdnya mungkin semakin baik kamu beradaptasi semakin
mujur lah hidup mu. Kenakan topeng ‘ sok baik ‘ di depan orang yang tak anda suka
termasuk kalau anda sebel  banget liat
muka tuh orang. Terapkan deh hal ini simple dan mudah keliatannya but u know
woman, they can’t hide the anger behind the face hehehe.

     Jangan pernah komplaint soal ibunya ke suami
anda. Karena sampe lebaran kucing pun tuh suami ngak bakalan belain anda. Alhasil
jadi sering berantem deh. Aihh jangan sampe deh berantem hanya karena hal
sepele.
        
Kalau masih numpang di rumah mertua coba deh
kumpulin duit , nabung kek biar bisa beli rumah sendiri atau ngontrak lah.
Percaya lah tinggal satu atap dengan keluarga lain hanya akan membuat friksi
yang ada rumah tangga anda di campurin lah,diribetin lah. Intinya coba lah
hidup mandiri.
Saya sih tipe orang yang cuek dan
ngak mau ngurusin urusan printilan soalnya ada juga tipe  mertua yang suka ngadu ke anaknya soal
kelakuan kita, jadi bersikap lah senetral mungkin.
Sebenernya sih alangkah lebih
baiknya kalau anda dan mertua bisa berhubungan baik layaknya ibu dan anak,
tapiiiii kok ya dari denger denger cerita dan pengalaman pribadi rada susah yah
cari mertua yang klop dan cocok. Mungkin anda berjodoh dengan anaknya
alhamdulilah ngak berjodoh dengan ibunya ( amit-amit lesbi dong heheh )
Ternyata dari survey kecil-kecilan
biasanya masalah sama mertua itu ada kalau anda tinggal satu rumah dengan
mereka atau tinggal di rumah mereka. 
Jangan kan sama mertua ya, kadang satu keluarga aja suka ada masalah.
Jadiiii kalau anda belum menikah dan ada rencana menikah dalam waktu dekat saya
hanya berpesan mandiri ya, jangan tinggal satu atap dengan mertua. Walapun di
masa pacaran mertua anda terlihat sangat baik dan bersahabat belum tentu lohhh
pas udah nikah sikapnya sama hehehe.
pic from google.com

Duri dalam ikan bandeng aja kalau
ketelen bisa bikin sakit, keselek atau bahkan masuk rumah sakit kalau parah.
Nahh kalau orang lain dianggap bisa menjadi duri dalam kehidupan pernikahan
anda jangan biarkan hal itu terjadi act now!

Kalau bisa sih berbaik baik lah
dengan ibu mertua anda karena bagaimana pun juga itu kan ibu suami anda. Kalau
tuh orang ndak ada,anaknya ngak ada juga dong trus kamu mau nikah sama
siapaaa??

Liebe
@turiscantik

Leave a Reply

Instagram