Traveling Trip Mancanegara

Titip Oleh-Oleh, Ini Etikanya!

Pesan singkat di handphone ( 2 hari sebelum travelling)
“Mbak Turis.. Jangan lupa gantungan kunci ya yang ada tulisan BROMO ! “


Isi email ( 1 hari sebelum travelling)
” Jangan lupa,  sepatunya no 36 warna pink kalau ngak ada hijau boleh,  pokoknya yang warna cerah.  ENTAR SAMPE INDO GUA BAYAR! “
Mbak di rumah
( 3 jam sebelum travelling)
”  Saya jangan lupa kecipratan oleh-olehnya yaaa mbaakk,  apa kek ASAL ADA hihihi “

Belum juga berangkat travelling,  listing TITIPAN OLEH – OLEH  teman dan saudara sudah full booked!
Kadang saya suka berpikir apakah orang yang nitip tahu berapa pajak, uang tambahan bagasi, ongkos lelah mencari yang harus saya derita demi mewujudkan keinginnanya?! #NULISDENGANGAYALEBAY
Kadang juga orang indonesia itu mungkin juga suka basa-basi “Eh jangan lupa bawa oleh-oleh ya!” kebanding bilang “Have a nice flight!” sehingga setiap orang mau travelling selalu ada permintaan oleh-oleh.
Sebelum kamu menitip oleh-oleh kenali dulu sifat traveller ini,  saya sih menulisnya berdasarkan sifat orang yang pernah saya titipin barang atau tipe-tipe manusia yg pernah jalan bareng trus komplent soal orang yang nitip.
1. SI MURAH HATI
Sesuai sifatnya orang ini memang selalu akan membawa oleh-oleh buat seluruh teman kantor atau keluarga.  Saya temukan tipe ini di Suami saya.  Dia tipe orang yang rela bawa barang berat demi menyenangkan hati teman.  Kadang oleh-olehnya kecil dan ngak bernilai contoh gantungan kunci, tutup botol sampai korek api.  Beruntung lah kamu punya teman seperti ini,  tapi patuhi juga aturan nitip ke teman baik hati ini biar tidak terkesan aji mumpung.
2. SI PELIT
Saya kadang suka kasian sekaligus ketawa kalau ada teman yang nitip oleh-oleh ke orang tipe ini.  It such a waste of time!  Kadang kita basa-basi tapi dijawab serius dengan bilang ‘Aduh ngak sempet!’. Biasanya tipe begini memang low budget banget,  dia juga mungkin ngak beli apapun buat dirinya.. Ngak akan ada hadiah kecil buat teman di kantor,  tapi kalau ada oleh-oleh dari temen lain yang abis travelling ngambilnya paling banyak.. Ihhh amsyong.
3. SI TUKANG KASIH BARANG BEKAS
Ini paling bikin ilfeel.  Saya pernah di kasih tempelan kulkas yang telah ia pasang seminggu di kulkasnya.  Padahal saya ngak minta,  ngak nodong tapi bikin hati sakit ” ouuchh aku dikasih barang bekas!!!” Mungkin dia ngak enak sama kamu karena lupa ngak bawa oleh-oleh,  ambil sisi positifnya aja.
4. SI TIPE KASIH KEJUTAN 

Saya punya teman yang selalu kasih kejutan oleh-oleh,  mulai dari make up hingga makanan.  Saya awalnya Ge-er,  tapi ternyata dia tipe yang suka ingat kesukaan teman saat travelling.  Ohh so sweet.. How lucky i am!

sumber foto

Nah, kalau kamu si penitip oleh – oleh, inilah langkah bijaksana yang harus kamu lakukan.


1. BERIKAN DESKRIPSI BARANG DENGAN JELAS

Penting banget kasih gambaran jelas soal barang yang mau kamu beli, misalnya warnanya, ukuran, model hingga harga. Gunakan gambar dari website asli untuk tahu tipe yang benar-benar kamu inginkan. Lebih baik kasih petunjuk alamat toko dan cara menuju lokasi yang jelas agar waktu teman kamu ngak terbuang hanya karena kesulitan atau bahkan tersesat saat mencari titipan mu.

2. KASIH DUITNYA DULU 

Saya selalu kasih duit pancer terlebih dahulu dari total biaya barang yang saya mau beli. Kadang saya kasih lebih agar teman kamu ngak nombok. Dengan memberikan uang muka, teman kamu pasti ada usaha untuk mencarinya. Jangan lupa bayar uang kurangnya tapi kalau ada uang lebih saya selalu ngak minta istilahnya untuk uang jalan.

3. KASIH UANG LEBIH 

Ini penting mengingat teman kamu sudah meluangkan waktu mencari barang yang kamu mau beli. Pikirkan juga lebih bagasai dan pajak yang harus dia bayar. Saya selalu menghitung bagasi dan pajak bila barang yang saya beli memang terkena pajak atau teman saya harus bayar lebih bagasi akibat titipan saya. Sama – sama untung kan, sehingga teman kamu ngak merasa terbebani .

sumber foto

Nah trus buat kita yang travelling dan sering dititipin barang, ini dia tips jitunya agar titipan barang ngak menganggu travelling .


1. KALAU NGAK MAU, BILANG AJA 

Ngak usah gengsi untuk bilang tidak kalau kamu merasa keberatan dititipin barang. Saya juga sangat pemilih, soal siapa dan apa yang mau dititipkan. Dulu saya pernah kenal orang, sebenarnya dia guru bahasa jerman saya.Tapi saya ngak kenal banget dan hanya ketemu tiga kali. Entah kenapa orang ini baik banget pas saya email saya sudah sampai di Jerman, ternyata dia mau nitip barang. Dia menyuruh saya ambil paket kiriman di rumah temannya yang terbungkus box. Saya jadi ngeri nitip barang apa neh orang? ingat bahaya narkoba, saya pun pura-pura ada urusan lain.  Saya ngeri kalau isi box ternyata barang terlarang, dalam banyak kasus sering banget kejadian kan. Sejak itu emailnya ngak pernah saya balas, ngeri deh tuh orang. Pastikan barang yang dititip tuh jelas apa, beli di mal, jangan di bungkus rapat apalagi dititipin sama orang yang kita ngak kenal misalnya temannya teman.



2. JANGAN MERASA TERBEBANI 

Namanya orang nitip yang resiko juga kalau titipannya ngak kita beli, kan kita banyak urusan lain juga. Beli oleh-oleh atau titipan biasanya ada di belakang travelling, nah biasanya juga duit kita udah abis heheheh.Usahakan aja, tapi kalau ngak ada yang ngak apa. Toh orang yang dititip juga pasti paham

Belum lama ini saya baca salah status facebook teman yang anti dititipin barang. Menurut saya nitip atau dititipin oleh- oleh sih boleh aja asal etika yang sudah dijabarkan diatas terpenuhi. Intinya yang nitip ngak maksa, yang dititipin juga ngak merasa keberatan.

Keep in touch with me!  TWITTER atau INSTAGRAM  FACEBOOK FANS PAGE 

Love,
Turis Cantik 

Leave a Reply

Instagram